Live in di Desa

Ketika gua masih SMA sekitar tahun 2005 sekolah gua mengadakan acara Live In yaitu tinggal sementara di desa supaya belajar hidup sederhana, supaya tahu lebih dekat kehidupan orang-orang yang tinggal di desa. Lokasinya di Jogjakarta tepatnya desa Ngawen, deket Gunung Kidul (kalo gak salah inget). Maklum ingatan gua mirip ama penglihatan, burem-burem gak jelas :p

Gua sih seneng-seneng aja bakal tinggal di desa. Tinggalnya lumayan lama sekitar seminggu, untuk pembagian rumahnya yang atur guru, sebagai murid ya wes ikutin aja. Peraturannya satu rumah Cuma boleh ditempati dua anak, jadilah gua memilih nginap bareng temen, namanya Rere (sebut saja begitu).

Dua minggu sebelum pergi gua mimpi lagi jalan di jalanan gelap dan pas di belokan ada pohon gede banget, gak sengaja iseng aja liat ke atas dahan pohon dan mata gua menangkap ada sosok yang sedang duduk di dahan pohon. Bajunya putih dan rambutnya panjang banget. Kakinya lagi berayun-ayun. Langsung gua kebangun sambil bergidik ngeri. Hiiii :(:(

Setelah mimpi itu entah kenapa dalam hati gua merasa gelisah, gak tenang, pengen gak jadi ikut tapi sayangnya udah bayar dan udah janjian sama temen nginep bareng. Kan gak enak yah tiba-tiba membatalkan janji gitu aja dengan alasan mimpi buruk, gak bakal ada yang percaya juga itu firasat buruk, lagipula uangnya gak bisa dibalikkin. Alhasil dengan perasaan gak enak, gua membekali diri pakai kalung malaikat Santo Michael. Gua berdoa dalam hati mudah-mudahan gak terjadi apa-apa dan kalung Santo Michael bisa melindungi dari marabahaya.

Hari bepergian telah tiba, perjalanan pakai bus ke Jogjakarta makan waktu hamper seharian di jalan, berhenti sebentar buat makan, ke pom bensin dan sampai di desanya malam banget sekitar jam 12-1an, sebenarnya sepanjang perjalanan pergi dari Jakarta ke Jogjakarta gua gak bisa tidur, perasaan gak enak masih aja terus menghantui tanpa gua cerita ke siapa-siapa ditambah ada 2 orang yang muntah di bus yang duduk deket gua.

Udah sampe di desa kita diantar naik mobil ke rumah masing-masing, gua entah kenapa gak pengen nginep bareng temen gua bukan karena temen gua kenapa-kenapa, rasanya pengen nginep di rumah temen yang laen aja. Tapi karna udah janji yasudah gua memberanikan diri menginjakkan kaki di rumah sepasang suami istri, kira-kira berumur 50an. Mereka menyambut dengan senyum yang ramah. “Mari masuk de” Gua pun masuk sambil berucap “Permisi, permisi” sambil mengedarkan pandangan ke segala tempat untuk memastikan gak ada apa-apa. Ternyata emang gak ada apa-apa. Gua yakin temen gua dan bapak ibu melihat gua sambil keheranan kali ya, ngapain juga ini anak baru datang bilang permisi permisi sambil ngeliatin semua tempat.

Ibu kasih satu ruangan di sebelah ruangan mereka tidur, buat gua dan Rere. Kamarnya kecil Cuma ada satu ranjang, gantungan baju, meja kecil samping tempat tidur. Gak lama ibu masuk bawain bakaran nyamuk aroma lavender sambil bilang “Ibu sama bapak mau pergi dulu ya mau ngelayat tetangga ada yang meninggal, kalian disini aja ya, kalo denger ada bunyi baygon nyemprot gak usah keluar ya” “Iya bu” Ada yang aneh sebenernya dari perkataan si ibu, tapi gua dan Reni terlalu lelah buat ngebahas omongan ibu apalagi gua yang gak tidur sepanjang perjalanan Jakarta-Jogjakarta baru berasa ngantuknya.

Gua melirik jam yang ternyata udah pukul 1 pagi. Ibu dan bapak udah pergi dari tadi naik motor, gua melirik temen gua yang lagi tidur pules, cepet amat dia uda tidur, dalam hati. Tiba-tiba gua dengar ada suara kaya orang semprot baygon di luar kamar. Nah loh?! Siapa itu malem-malem begini? Ibu Bapak udah pergi, di rumah Cuma tinggal gua dan Rere. Astaga! Gua langsung teringat pesan ibu barusan “Kalo denger ada bunyi baygon nyemprot gak usah keluar ya” jadi itu itu itu……..  :(:(:(

Yaudahlah, mau gimana lagi. Gua berusaha buat tidur aja. Berasanya baru sebentar meremin mata, tiba-tiba gua dibangunin si Rere “Eh, eh suara apa itu ya?” Gua yang lagi enak-enaknya tidur Cuma nangkep suara orang mendengkur TEPAT DIATAS GUA yang kira-kira jaraknya hanya 1 meteran. MAMPUS DAH! Suaranya suara laki “Grrooook Grroookk Grooook…..” tapi karena gua udah terlalu lelah, otak gua gak nyambung ke rasa takut akhirnya gua cuma meremin mata lagi melanjutkan istirahat.

Besoknya lebih parah, siang yang diisi dengan bantuin ibu belanja di pasar, siang ngumpul bareng temen yang lain. Malamnya itu guys! Top. Jadi karena ada tetangga yang baru aja meninggal, kita diajak melayat dan janjian sama tetangga yang lain. Jalanan di desa tuh gelap banget, gak ada lampu jalanan, untung sih bawa senter. Sebelum melayat, pergi jemput tetangga sebelah yang jaraknya agak jauh karena kalau di desa itu jarak rumah antar tetangga memang jauh-jauh gak kayak di ibukota, sebelahan doing tinggal ketok pintu :p

Pas lagi jalan jemputnya dong, jalanan yang dilalui PERSIS SEPERTI DI DALAM MIMPI, jalanannya ada belokan dan persis di belokan ada pohon gede banget. Dan tau dong apa yang gua lakukan? Iya, gua iseng nengok ke belakang liat pohon! ASTAGA, untung pas liat pohon gua gak liat penampakan :p trus gua baru tersadar sama mimpi gua sebelum pergi, bulu kuduk kog ya langsung merinding :(:(:(

Di tengah jalan, gua disamperin nenek bawa glendongan yang ditaro di punggung. Neneknya pake kebaya, penutup kepala. Tiba-tiba aja gitu disamperin nenek yang nanya pake bahasa jawa “sampeyan lagi arep ngendi?” yang dengan lantang dan cepat gua jawab “mau melayat tetangga” padahal sebenernya gua gak ngerti dia nanya apa secara gua gak bisa bahasa jawa. Entah kenapa feeling gua bilang dia nanya mau kemana. Terus itu nenek mengangguk pergi. Sambil gua melirik ke belakang di lagi jalan menuju jalanan gelap. Gak lama gua lirik lagi ke belakang, eh itu nenek ilang! Apa gak salah ya, mungkin dia jalannya emang cepet kali ya :p

Selesai melayat, kita balik ke rumah mau istirahat. Gua pun langsung ke kamar, ambil sabun cuci muka dan ke kamar mandi. Kamar mandi dan toiletnya itu sebelahan dan di tengah ada tembok yang dipasang saklar lampu. Kalo dinyalain, lampu kamar mandi dan lampu toilet nyala dua-duanya. Gua nyalain dong lampunya, cetek dan “Hmm…” suara oang kaget. Nah loh, gua terpaku kaya dipatung. Jelas-jelas gua denger ada suara orang kaget di dalam toilet. SUMPAH. Jantung rasanya mau copot, mau lari gak bisa, mau teriak gak bisa, alhasil dengan kaki gemeteran gua masuk ke kamar mandi siram muka, cuci muka sambil merinding. Untungnya gak lama si Rere masuk ikutan cuci muka. Gua gak bisa cerita apa-apa cuma lega aja ada si Rere tiba-tiba muncul nemenin cuci muka.

Besoknya, setelah berpamitan ke ibu bapak, kita pulang ke Jakarta tapi mampir dulu di Jogjakarta. Berkunjung ke Candi Borobudur, Candi Prambanan, Malioboro, dll. Mulailah tuh gua sakit, perut gak enak berasa pengen muntah, dan terjadilah apa yang gua takutkan, muntah di tempat umum. Sepanjang perjalanan pulang dari Candi Prambanan, kan jalannya jauh tuh ke pintu keluar. Gua muntah tiap pemberhentian tong sampah yang jaraknya sekitar 2 meter. Orang-orang yang ngeliat tuh sampe “Eeeewwww…….” Jijik jijik gitu. Bahkan lagi di tempat pemberhentian bis, gua muntah di dalam toilet. Makan pun gak bisa, badan lemes banget dan akhirnya gua dipaksa nelen pil (entah itu pil apa) dari temen yang prihatin sambil dikerok sama guru. Untungnya sih gua gak muntah di bis ya, gua udah khawatir aja😀

Setelah sampai rumah rasanya feels so good to be back. So homey. Gua yang sakit bener-bener tepar 3 hari kerjaannya cuma tidur, bangun, ke toilet, makan, minum obat, tidur. Begitu terus selama 3 hari, berasanya tenaganya terkuras sampe titik nol. Tak berdaya.

Sampe sekarang gua gak yakin apakah itu efek dari digangguin makhluk astral atau emang kurang sehat. Yang jelas, saran dari gua kalau nginep di tempat baru jangan pernah ajak ngobrol makhluk astral, bilang permisinya cukup dalam hati aja. Insyaallah niat baik akan melindungi kamu🙂

With love,

I.K

Tagged , , ,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: